Cerpen Kahwin Paksa Sebab Mengandung

Sejak dia menjadi pemangku kepada pengarah urusan syarikat ini 2 bulan lalu,hidup aku memang porak peranda dibuatnya. Aku nak fail-fail invois syarikat pembekal. Apalah malang nasib papa aku bergajikan kau sebagai pekerja. Hyde yang tak ada insurans ni. Memang sengaja dia nak cari pasal dengan akulah. Sehari tak buat aku panas hati ni,memang tak aman agaknya. Ada apa lagi yang encik nak saya lakukan? Tak ada maknanya kalau papa aku bayar gaji kau tak boleh nak suruh lebih sikit.

Itulah,belajar aje jauh tapi hampeh! Lagi lima belas minit aku dah lewat untuk masuk ke pejabat. Mahu cair tahi telinga aku kena bebel dengan Mr Hyde tu. Ya Allah,tolonglah hamba-Mu ini. Tiba-tiba Mazda RX8 hitam berhenti di sebelahku. Pastinya mamat berlagak tak ingat dunia tu. Alamak,mahu kena bahan aku macam ni. Alasan nak masuk kerja lewat lah ni? Kau ni kan memang nak kena dengan aku kan? Aku pun tak tahu kenapa setiap kali mulut puaka dia tu bersuara aku tak reti nak membalas.

Mungkin status aku sebagai seorang pekerja bawahan dia. Tak tahulah pulak kalau-kalau saya ni suka pulak nak bazirkan duit rosakkan kereta ni then baiki. Itu memang kerja bodohlah namanyakan? Aku lihat dari jauh wajahnya yang cemberut. Tak menunggu lama aku terima saja pelawaannya. Aku pantas mengambil tempat di sebelahnya setelah aku yakin tiada yang berharga untuk aku tinggalkan di dalam keretaku. Sepanjang perjalanan aku hanya diam. Hanya kedengaran MP3nya sahaja memutarkan lagu yang entah apa-apa tu.

Asal kau tak kahwin lagi? Mulut yang sememangnya tak ada insuran. Nak buat macam mana. Tak pun,tak ada yang nak kan kau? Hati mana yang tak berasap dengan ayat-ayat puaka yang tak ada insuran tu. Encik pun setahu saya dah nak masuk 32 kenapa tak berbini lagi. Encik pun tak laku jugak ke? Sabar aku pun ada tahap jugak tahu. Mak aku kat kampung pun tak ada nak kutuk aku sebab tak kahwin.

Ni cukup baik dah aku nak hantar kau balik umah. Aku masih duduk diam dalam kereta mewah tu tanpa ada tanda2 nak keluar. Nah,ambik tiga ratus ni,bayaran untuk apa yang terjadi tadi. X kan x cukup lagi kot? Aku nak ko bertanggung jawab. Aku x kira,kalau kau x nak,aku bagitau family kau. Aku terdiam seribu kata. X tau nak cakap apa. Rasa menyesal sebab balik lambat dari skolah. Kalau x tentu perkara ni x kan terjadi. Aku hanya membiarkan kereta Hafiz pegi meninggalkan aku. Aku terjelepok di atas tanah.

Apsal balik lambat sangat. Tau x yang ayah dengan ibu risau sangat. Jom masuk rumah then cite kat akak. Aku cerita dekat akak semua yang terjadi sampai A ke Z. Akak mahu memberitahu ayah dan ibu tentang perkara ni namun aku x mahu mereka tau. Aku x sanggup melihat reaksi mereka apabila mengetahui perkara ni.

Akak pon dah janji yang dia x kan bagitau. Sampai satu masa,aku muntah2 dan pening kepala. Akak hantar aku pegi klinik. Usia kandungan Puan dah 4 minggu. Xkan saya nak tipu kot. Nanti kalau puan datang lagi,bawa dia skali ye. Saya nak dia jaga puan elok2. Akak pon terkejut namun apa yang aku boleh buat. Aku hanya mengucapkan terima kasih dan berlalu pergi dengan hati yang pedih. Sudahnya,akak cerita juga pada ayah dan ibu.

Mengalir air mata aku bila suami aku lafazkan akad nikah tadi. Bila upacara batal air sembahyang,aku cuma ikut je apa yang diorang suruh. Suruh cium tangan,aku cium. Aku ni dah macam boneka plak rasanya. Malam pertama x yah cite arh. Sape yang nak sentuh aku ni. Tp aku kesian gak dengan Abang Azmi ni. X pasal2 dia kena. Ni semua jantan x guna tu punya pasal.

Malam tu,aku tido dengan bertemankan air mata. Esoknya,Abang Azmi bawak aku pindah apartment dia yang baru di beli. Satu hari tu kiteorang kemas rumah tp masing2 tutup mulut. X cakap ape2 pon. Kiteorang macam orang asing. Lagipun Alia masih muda. Study pun belum habis lagi. Tapi mama yakin, anak mama ni mampu jadi isteri yang matang. Mama bernikah dengan papa pun masa umur mama sembilan belas. Kalau kamu bernikah tak payah la papa risau tentang kamu lagi. Alia naik atas dulu.

Gila ke apa nak suruh aku kahwin. Buang tabiat ke apa,mama dengan papa ni. Tan Sri Adnan dan isterinya hanya menggeleng kepala melihat tigkah anak perempuan mereka yang sengaja mengelak daripada isu ini terus dibincangkan. Petang itu juga Alia pulang ke kampus. Patut la mama beria-ia suruh dia balik. Rupanya ada udang di sebalik batu. Otaknya berserabut memikirkan hal itu. Lagi dia berada di banglo mewah itu,lagi serabut otak dia. Papa kau nak jodohkan kau dengan anak kawan baik dia?

Nanti satu Asrama Mahsuri ni dengar. Jadi kau setuju la cadangan mama dengan papa kau tu? Aku pun bingung bila memikirkan hal ni. Kau rasa-rasa ok tak aku tolak hasrat papa dengan mama aku tu? Aku rasa kau tak patut tolak cadangan papa dengan mama kau tu. Ala terima je la hasrat mereka tu. Lagipun kau kan pernah kata dekat aku yang kau ni nak jadi anak yang taat dan balas jasa mereka yang telah membesarkan kau. Kau rasa ok tak cadangan baik aku tu?

Aku rasa terharu sangat dengar cadangan suci kau tu. Sampai nak menitis air mata aku. Kau ni cuba la bagi cadangan yang baik sikit. Kau ni saja kan nak naik darah aku. Ni nak marah aku pula. Bernas apa cadangan aku tu. Susah nak fikir cadangan tu, kau pula tolak. Dah la,aku nak pergi mandi. Alia melihat jarinya yang penuh dengan inai itu.

Sebentar lagi dia akan menjadi seorang isteri yang sah kepada Mohd Najmi Daniel bin. Dia terpaksa menerima cadangan mama dengan papanya itu setelah Puan Sri Kamalia mengugut dia anak derhaka jika dia tidak terima cadangan yang tak masuk dek akal itu. Mama tak patut buat macam ni kepadanya. Alia merasakan mama dengan papanya tidak adil dalam hal memilih jodoh untuknya.

Lagipun umur dia baru 22 tahun dan masih muda lagi. Alia tersentak apabila mendengar lafaz ijab Kabul yang diucapkan oleh lelaki yang berada di hadapan papanya. Dengan sekali lafaz Alia telah sah menjadi seorang isteri kepada jejaka yang tidak pernah dia kenali.


Selamat Datang ke Penulisan2u.my


Terdengar dua orang lelaki sedang bergaduh. Aku sempat kerling kearah Una. Aku nak minat astronomi. Aku na sangat sambung belajar. I miss you so much. Abang cintakan sayang sorang je. Tapi si jantan tu pulak,tak nak mengaku. Tu bukan laki bini la. Cakap miss phaedra dating chocolate bagai. Bapak aku dah letak syarat? Memandangkan aku ni anak tunggal. Aku minat gila bidang ni. Lelaki mana yang tengok,tak terliur. Dia tu abang si perempuan seksi tu kot. Apa sayang buat dekat sini. Aku belajar pasal astronomi, laut,tanah. Aku nak minat astronomi. Tapi……… ayah aku bagi syarat. Tu la…sapa suruh cari pasal!

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *