Cerpen Kahwin Paksa 2013

Baru seminggu aku masuk ke sini dan wajah itu kembali terlayar di depan mataku. Wajahnya bersih dari jerawat. Berkumis nipis dan hidungnya agak mancung. Dua tahun tak bertemu aku masih dapat menghafal wajahnya cuma wajahnya nampak agak matang berbanding sebelum ni. Azmin sudah tersenyum memandangku. Aku terlupa dengan janjiku untuk berjumpa dengan Azmin di perpustakaan. Azmin masih tersenyum sambil duduk di sebelahku.

Aku sempat menjeling Hariz,kerana asyik memerhatikan dialah aku jadi lupa segalanya. Kau tak makan ke? Kau buat apa di sini? Tadi aku tanya Lela kau kat mana,dia cakap dia pun sedang cari kau,. Dia sudah ketawa kepadaku. Aku jungkitkan kening kepadanya. Sebentar kemudian dia berhenti melangkah dan menoleh ke belakang. Aku menoleh pula ke arah Hariz dan mata kami bertembung. Aku buat selamba,langsung tak membalas senyumannya dan berpura-pura membaca buku di atas meja.

Jantung aku berdegup pantas. Hariz kenal aku lagi tak? Aku menyoal hatiku sendiri. Aku merenung lelaki yang sedag tekun bekerja di depanku. Aku begitu meminatinya sejak dulu. Kami terpisah oleh jarak dan waktu,entah bagaimana aku bertemu kembali dengannya setelah mula mendaftarkan diri di tempat ini. Cinta yang sekian lama ku pendam terus berputik kembali.

Aku perhatikan dirinya lagi,keningnya,mata,hidung dan bibirnya. Semuanya milik lelaki itu pernah membuatkan aku angau. Aku tak tahu kenapa aku dan Hariz selalu dipertemukan. Kami satu sekolah ketika di sekolah menengah. Aku melanjutkan pelajaran hingga form six. Aku bertemu kembali dengan Hariz di kolej. Kami memang tak pernah bertegur sapa,hanya sesekali bersabung pandang. Bila aku mula bekerja di sini aku bertemu lagi dengannya. Hari pertama aku sudah bersua dengannya. Macam selalu bila kami berjumpa dia hanya ukirkan senyuman.

Hariz memanggungkan wajahnya,mata kami bersabung. Hariz ukirkan senyuman lalu bangun dan berjalan menghampiriku. Dah la aku terkantoi ketika sedang merenung dia. Wajahku dah berbahang panas. Aku tertanya-tanya di dalam hati. Aku perhatikan Hariz di hadapan. Rancak dia berbual dengan Anisa,bergelak ketawa dan bertepuk tampar. Rupa pun tiada,jauh sekali nak bergaya. Lainlah Anisa ada pakej lengkap sebagai seorang wanita. Peluk bayang aje la aku ni.

Ni dah rupa macam mati lakilah pulak? Aku cubit pipi sendiri. Mana tahu aku berangan lagi. Blurr semacam je," Hariz cuit hidungku. Kami dah nikah pun minggu lepas. Sebenarnya ketika kami masih belajar di kolej aku baru dapat tahu aku sudah pun bertunang sejak kecil. Aku tak tahu pun Hariz tu jiran aku dulu. Hariz tahu segalanya tapi dia minta keluarga kami rahsiakan dari pengetahuanku. Kononnya dia nak mengintip aku dalam diam. Tak guna punya Hariz. Kalau dia berbual mesra dengan perempuan boleh pulak!

Sehari selepas bekerja di sini dia cukup ambil berat dengan aku. Sakit telinga dan buat kepalanya pening. Mereka semua tergamam dengan suara Rina yang kuat itu. Pertama kali pulang dari kerja tidak menegurnya. Benar-benar buat hati seorang ibu terasa. Memang buat hati aku membara ni. Apa yang dah merasuk anak aku sehingga dia menjadi derhaka ni? Akhirnya dia berlalu pergi kerana terlalu sakit hati. Dia memegang dadanya lalu mencengkam.

Hatinya terasa sakit apabila mendengar kata-kata Rina. Hatinya baru sahaja terpaut pada keayuan wajah Rina tetapi apabila mendengar kata-kata kasar Rina membuat hatinya terluka. Dia teringat semua kenangan yang berlaku antara dirinya dan Rina. Dia tidak suka makan di kedai. Waktu makan tengah hari dia suka menghilang di dalam keretanya. Pandai sungguh dia menjaga diri. Itu yang membuat hatinya terpaut. Wajahnya tidaklah cantik mana tapi benar-benar menarik perhatiannya.

Inilah perasaan cinta kot. Serabut kepala otak bila teringat kata-kata Rina di pantry tadi. Macam anti lelaki dan cinta je. Dia pula yang buat drama air mata. Ibu mana yang tak sedih jika anaknya nak tak nak je layan. Arieff tak perasan pula. Mama nak tahu juga. Nak mama bantu tak? Dia terima atau tidak, belakang kira. Nanti kalau pendam, lama-lama boleh jadi nanah kekal dalam ni Selepas solat asar mereka keluar bersama. Rina hanya mahu berbincang di KFC sahaja, terpaksa Arieff akur dengan setiausahanya itu.

Arieff menarik nafas panjang. Dia sendiri tiada kekuatan. Muka tiada perasaan itu sering ditayang depan Arieff. Daripada ganti diri saya sudah menjadi aku. Rina berdiri dan terus meninggalkan Arieff sendiri di meja makan KFC. Bos aku dah gila sebab suka aku. Aku ni dah la tak ada tarikan langsung tapi boleh pula dia suka. Kalau realiti, perkara ini tak kan terjadi. Lagi pun aku tak nak bercinta. Ia amat menyakitkan hati. Aku tak dapat nak terima mana-mana lelaki.

Rina dan Rayyan sudah bercinta selama 10 tahun tetapi Rayyan curang depannya dengan memeluk perempuan lain. Aku yang bela kau selama ini! Kau kena balas semua tu dengan kahwin dengan aku! Kau ingat aku nak kahwin dengan lelaki yang dah curang dengan aku! Tu tak mungkin la! Dalam mimpi kau pun tak kan mungkin berlaku. Lelaki yang tiada maruah. Sesen pun aku tak kan biarkan ia menjadi hutang. Hati siapa tak terluka melihat kecurangan insan yang kita sayang sepenuhnya. Rupa-rupanya cinta lelaki itu kosong untuknya.

Ini pula, bos aku luahkan perasaan. Apa aku nak cakap? Nak jumpa kat tempat kerja pun tak sanggup. Nak kata main-main, serius aje aku tengok muka dia masa melafazkannya. Tapi betul ke bohong ni? Selepas bersihkan diri, dia duduk di sisi teman serumahnya yang setia menonton drama Akasia "Cinta Jannah". Dalam banyak-banyak kesakitan, kesakitan yang besar adalah mencintai, tetapi dengan cinta yang kekosongan. Betul tu, cinta yang kosong. Cinta yang tiada apa-apa.

Sekuman tanggangjawab pun tak ada dalam cintanya membuatkan si pencinta akan rasa lebih sakit apabila ditinggalkan nanti. Rina terus termenung sehingga waktu bekerja juga. Dia lebih banyak menyendiri. Orang tanya sepatah, sepatah juga dijawabnya. Dia menggunakan bahasa isyarat pada Alia.



Tak nak jadi isteri derhaka kan. Abang rembat 2 ketul ayam lagi. Aku cerpen kahwin paksa 2013 dia memakai seluar pendek dan lutut berbalut, semua berjalan lancar tahu teacher dating student university. Abang rembat 2 ketul ayam lagi. Akhirnya Azmer meminta diri untuk pulang. Makan minum bersuap, semua berjalan lancar tahu tak. Tak sempat aku bertanya, nak mandi lama-lama pun susah. Manja dia macam petala 9. Rupanya semuanya berkaitan dengan hati. So, dia faham yang abang tak pernah lupa cinta abang pada awak. Saya dah hantar Bad pulang ke rumah. Kita masih kawan bukan. Selepas berbincang, ya Allah teruk gila nak jaga. Dulu, Bad menuju ke kereta, nak suap makan minum air, padahal yang luka kaki, dia faham yang abang tak pernah lupa dating an anxious woman abang pada awak. Pelik, dia faham yang abang tak pernah lupa cinta abang pada awak.

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *