Cerpen Kahwin Paksa Dengan Ceo Yang Garang

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis Budak ini masih junior.. Significance of this simple blog to me: Wahai iman, kuatlah engkau hari ni! Kemudian kepala diangkat untuk tengok depan. Macam yang aku agak, Akma dengan lenggang-lenggang kangkong tepi longkang atas heels entah berapa puluh inci dia tu mendekati meja aku. Muka dah reda nak terima kehadiran dia yang memang tak pernah aku alu-alukan selama ni.

Betul-betul depan meja aku dia berdiri. Kemudian senyum sinis yang macam mintak nak kena sepak sulung dengan tangan aku ni. Aku rasa aku ni tak buat pembedahan plastik lagi, kut ya pun minah depan aku ni nak tertukar muka aku dengan muka cantik si PA Ammar. Jauh bebeno bezanya kut ya pun nak tertukar. Satu je motif perempuan ni. Nak sakitkan hati aku. Bilik PA Ammar kat sana. Masih berdiplomasi selagi boleh bersabar. Tengah tayang muka menyampah tahap langit ketujuh. Aku ingat kau tahu. Bukan ke kau jaga dia ke?

Tasnim kat sebelah dah gelak kuat. Aku tak tahu apa yang kelakar. Tapi, Akma tak ketawa pun? Muka dah merah macam tertelan cili merah setengah lori. Nanti aku nak report kat Ammar! Suka hati kau la. Nasib baik lepas tu dia terus blah dari meja aku. Belum kahwin lagi dah berlagak macam bini bos. Macamlah tunang dia tu sorang je yang ada jawatan besar kat syarikat ni.

Dengar, tapi buat-buat belek kertas atas meja. Kenapa la Encik Ammar boleh sangkut dengan minah tak cukup sifat macam tu? Apa yang dia nampak? Aku pun tak faham. Apa yang Ammar nampak kat Akma? Kenapa dia selalu cari pasal dengan kau? Dia tak suka kau ke? Ke memang korang berdua dah bermusuhan sebelum ni? Dia dengki sebab aku cantik daripada dia kut. Sekadar menutup cerita sebenar. Siap angkat bakul sendiri pulak tu!

Semua orang dalam pejabat ni dah tahu aku rapat dengan Ammar. Sampai orang ingat kami bercinta. Hubungan aku, Ammar dan Akma sangat kompleks aku rasa. Kalau ceritakan dari A sampai Z, agaknya mahu habis satu rim kertas A4 putih 80gsm tu. Jadi, aku pendekkkan cerita. Aku dengan Ammar tu kawan. Biasalah, lelaki dengan perempuan mana boleh berkawan. Cepat atau lambat, perasaan suka tu mesti datang. Tapi kitorang tak macam pasangan lain. Bagi aku, kawan adalah kawan.

Tiada istilah terikat atau tak bebas walaupun aku ni memang boleh tahanlah senang nak jatuh hati kat lelaki. Nak-nak lagi kalau yang handsome-handsome tu. Jiwa perempuan mana tak goyah? Tapi, aku tetap sayang Ammar. Sampailah satu hari tu dia cakap dia sukakan perempuan lain. Dan aku pulak walaupun hati tengah sedih meroyan, aku balas jugak sedas. Sedih tu memang sedih. Tapi orang dah taknak, buat apa nak terhegeh-hegeh? Aku masih berkawan dengan Ammar, tapi aku dah boleh rasa hubungan kami memang makin renggang.

Dah jarang kami berbual walaupun dalam satu pejabat. Lepas tu dia tunang dengan Akma. Tapi takdelah sampai menangis. Bodoh namanya menangis sebab lelaki. Baik aku simpan air mata tu masa tengok akaun bank tengah-tengah bulan sebelum gaji masuk. Dengar dek minah tu, tak pasal-pasal jadi tarik-tarik rambut. Kau nanti, mengorat la bakal CEO kita pulak. Yang ganti nanti anak lelaki Datuk Habib. Aku tengah sengket ni. Baik gila boss besar tu! Apa kejadah betul minah macam kami berdua ni.

Tapi takpe la sebab Shina dah ada tunang. Arisha dah ada bff katanya. Tak tahu la sejauh mana bff nya. Karang aku mintak satu juta pengsan setahun. Dah balik dah lawyer terhormat. Memang aku salute betul Arisha ni. Entah bila balik main campur je discussion kami. Sebenarnya aku cuak jugak tapi harapnya dapatlah kerja tu dah jenuh aku tawaf KL cari kerja. Sekarang pun aku tengah kerja di kedai buku. Jadi cashier je dulu lepas la duit untuk makan tapi untuk kereta dan PTPTN memang tak lepas doh!

Memang boss yang paling garang dan menakutkan di alam semesta hanya senyum bila dapat kontrak dan depan klien. Yang lain memang muka ada aura pembunuh sikit. Terketar jugak Aisya tapi Daniel boleh dikatakan agak menghormatinya kerana dah lama berkhidmat dan lebih tua darinya. Aisya hanya mengangguk dan melihat bossnya berlalu pergi ke biliknya. Boleh dikatakan 10 orang pekerja tetap je yang mampu bertahan lama di ruangan itu dan tak bernafas bila Daniel ada.

Di ruangan lain agak kecoh sikit tapi aras boss besar memang sunyi sepi dan serius, macam takde orang pun boleh jadi. Semuanya takut bila Daniel mengamuk. Tahun ni sahaja dah 4 orang secretarynya lari sebab tak tahan. Semua mata pandang Aisya. Mereka menggelengkan kepala dan hanya mampu mengeluh tapi cuba juga untuk senyum dan bertahan.

Itu periuk nasi mereka jadi kenalah bersabar. Memang mereka dah macam keluarga kecil dan di tahan di bawah naungan naga api yang garang gila. Bila Daniel outstation memang holiday untuk mereka. Hari raya pun boleh! Walaupun Daniel garang tapi kerjanya mantap dan bonus langsung tak jadi masalah. Tak kedekut la orang kata. Bila Daniel keluar dari biliknya semua kembali kepada ais. Tiga terbaik dihulurkan dan tanpa membukanya resume berwarna hijau dipilih.

Memang terkejut tapi mereka setuju aje. Nak mampus kalau cari pasal. Tak perlu tanya just tunggu je arahan dari diktator ni. Setelah itu panggilan segera dibuat. Kena gertak sikit lari' rungut Daniel dalam hati. Dia tahu yang dia garang tapi dah memang sikapnya sebegitu jadi dia tak ambil port. Dulu papanya yang pegang syarikat ni tapi sekarang dah ganti tempat arwah datuknya. Dia sebenarnya tak suka kerja dengan keluarganya tapi diturutkan juga. Ikutkan hati dia nak menetap di UK dan tak kembali ke Malaysia lagi.

Desakan keluarga buat dia tinggalkan semuanya di UK. Gila tak happy, satu rumah aku menari sebab gembira sangat. Alhamdulilah aku dah dapat kerja tu! Ya allah, terima kasih. Aku mendapatkan kawan2 aku dan mereka tumpang gembira untuk aku. Memang tak naya pinggang aku bertahan masa tu. Tak tahu nak cakap apa sekarang yang aku tahu aku terlalu gembira. Semua baju di dalam almari aku keluarkan untuk mencubanya. Happy sangat sampai rasa nak terjun bangunan.

Aku keluar rumah dan memberitahu kepada jiran aku. Memang mereka tumpang gembira tapi aku rasa mereka dah cop aku ni kurang waras kut. Terpaksalah tukar shift kerja malam pulak kat kedai buku tu. Kena kerja dua kerja sebab nak sara aku. Sekurangnya tiga bulan yang pertama sebab syarikat akan bayar gaji bila bulan keempat.


Suamiku Mr.Garang


Cerpen Hatiku terlekat cinta CEO

Allah gugurkan dosa-dosa kecil kita. Perempuan itu adalah isterinya. Bahkan perempuan itu bukan siapa-siapa. So, tak ke naya. Adam yang sedang membaca buku terus menutup bukunya. Lana terus dating a french guy in paris tubuhnya di atas katil. Adam terus masuk ke bilik air. Dia kalau boleh tak nak lihat suaminya. Cepat-cepat Adam menekup mulut Lana. Semua tetamu keluar dari cerppen. Adam yang setakat ini dia kenali, lembut sungguh bicaranya. Kita bagi cerpen kahwin paksa dengan ceo yang garang untuk pengantin buat persalinan. Tersentuh Lana mendengar kata-kata Adam? Tipulah kalau lelaki sepertinya tak tergoda dengan perempuan cantik yang tidur disebelahnya. Dia terpaksa berpisah dengan keluarganya. Amboi Lana, memaksa bukan jalan terbaik. Jari manis Lana disarung cincin. Manakala Lana bersantai-santai sambil bermain handphone di atas katil. Dilihatnya Adam sedang bergaul dengan pak cik dan mak ciknya sambil menikmati pisang goreng.

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *