Cerpen Kahwin Paksa Akhirnya Bahagia

Diam bukan bererti dia mengalah. Diam kerana mencari kekuatan untuk meluahkan apa yang dia rasa. Dia bukan sesiapa dengan saya. Awak, wanita yang saya sayang dan cintai. Mana mungkin perempuan seperti itu saya mahu jadikan isteri. Tengoklah cara pakaiannya, jauh berbeza dengan awak. Saya senang berkawan dengannya. Mana mungkin Shakila Hana akan dipilih menjadi suri hatinya. Perempuan yang hidupnya terlalu sosial seperti itu tidak layak terikat dengan perkahwinan.

Jangan nak mengutuk wanita itu pula sedangkan jika awak pandai menjaga diri dan iman, semuan ini tidak akan berlaku. Bertepuk sebelah tangan tidak berbunyi Iqbal. Saya rasa cukup setakat ini hubungan kita. Jangan sesekali awak mencari kelemahan wanita itu. Ya, dia punyai kekurangan dan awak mungkin kelebihan bagi dia. Bimbinglah dia ke jalan yang lurus. Saya akan doakan yang terbaik untuk awak. Dia perlu pergi jauh. Bukan membawa hati yang luka tetapi cuba untuk muhasabah dirinya.

Harus redha dengan semua ketentuan ini. Mungkin belum masanya untuk dia menjalani kehidupan berumah-tangga. Mungkin juga ilmu di dada belum penuh lagi untuk ke arah itu. Dia sendiri tergamam dengan tindakan gadis itu yang selama ini sangat lembut hatinya. Tidak dia menyangka sama sekali akan keras begini hati gadis itu.

Tidak langsung dihiraukan semua mata yang memandangnya saat ini. Dari kejauhan, Shakila Hana hanya tersenyum puas setelah melihat babak drama itu dari awal hingga akhir. Dia juga kecewa dengan pertunangan puterinya yang putus di pertengahan jalan. Pernah dia menanyakan pada Nasuha, mengapa? Persoalan itu hanya dibiarkan sepi.

Diajukan pula soalan itu pada Iqbal Hakimi. Anak muda itu masih bergelut melawan kesedihan akibat perpisahan ini. Pening kepala Khadijah memikirkan semua yang terjadi. Lalu dia berkeras juga memujuk hati tuanya bahawa tiada jodoh antara mereka berdua. Saya sihat saja di sini. Insya Allah, andai kekuatan telah diri ini perolehi, ke sana juga akan Nasuha kembali umi. Doakan yang terbaik untuk anakmu ini. Nasuha sangat menyayangi umi.. Terasa pedih di matanya ketika ini, menahan dari tumpah air mata perempuannya.

Apa yang berlaku sudah pasti punyai hikmahnya. Umi sentiasa berdiri tegak di belakangmu selagi kudrat ini terdaya. Umi juga rindukan kamu.. Mengalir air mata tuanya ke pipi. Rindu untuk memeluk dan mendakap puteri kesayangannya itu tidak dapat dibendung lagi. Nanti saya hubungi umi kembali. Terus sahaja dia mematikan talian telefon bimbit sebaik mendengar umi di sana menjawab salamnya.

Hilang kecekalan hatinya sebaik mendengar suara sebak umi di hujung talian. Semakin menguncup ketabahan dirinya sekarang. Beg yang disandangnya terjatuh ke lantai. Saat dia mahu mengambil semula beg itu, dengan tidak sengaja tersentuh tangannya dengan lelaki tesebut. Dia terkesima lantas menoleh ke arah orang itu. Sekali lagi dia terkejut! Lain kali, hati-hati bila berjalan. Bukan semua orang boleh menerima perkara ini.

Boleh di anggap sebagai saudari cuba mengambil kesempatan pula. Matanya melirik pada gadis yang manis bertudung litup itu. Mengapa tidak aku dilepaskan sahaja? Aku cuba untuk bertahan, tetapi selama mana? Aku juga seperti wanita lain, mempunyai naluri untuk dicintai dan menyintai. Ditengking dan diherdik oleh Hafiz hampir setiap hari. Ingin sekali aku luahkan segala kemelut ini pada mama.

Sekurang-kurangnya, tidaklah aku merasa terbeban. Aku menjadi seorang yang takut setiap kali ingin membuka mulut ini. Pada pandangan mama, tentulah aku bahagia di samping Hafiz kerana mama, papa dan ahli keluarga lain ditipu oleh lakonan hebat kami. Seolah kami adalah pasangan yang paling bahagia di dunia ini. Aku teringat kembali perbalahan antara aku dengan papa dan mama. Memang aku berkeras menolak Hafiz. Papa dan mama juga berkeras menolak segala rayuanku.

Apa pilihan yang aku ada selain menerima? Bukan kemewahan yang Lisa dambakan. Biarlah miskin harta pun, Lisa tak kisah. Ini melibatkan masa depan Lisa. Lisa yang berhak menentukan siapa suami Lisa. Lagipun, ni wasiat arwah Datuk Kamal. Datuk Kamal merupakan sahabat papa yang paling rapat. Mereka memasang impian untuk berbesan. Sebelum menghembuskan nafas yang terakhir, Datuk Kamal sempat berpesan supaya menyatukan aku dan Hafiz. Rombongan dari pihak lelaki datang minggu lalu dan papa dengan senang hatinya menerima.

Lisa tak kenal Hafiz dan Lisa tak nak kenal dengan Hafiz. Baik macam mana pun Hafiz tu, Lisa tak akan terima dia. Kami percaya, Lisa akan bahagia dengan Hafiz. Kak Lina dan Abang Akmal kahwin dengan pilihan hati mereka. Bila tiba Lisa, kenapa papa dan mama yang tentukan jodoh Lisa? Dia berharap agar papa dan mamanya faham akan perasaannya.

Lambat-lambat aku menggelengkan kepala. Aku tidak punya alasan yang kukuh untuk menolak permintaan papa dan mama. Tapi, apa yang kami lakukan ni, untuk Lisa, sayang. Tak kisahlah suami Lisa tu pilihan hati Lisa, atau pilihan kami. Lisa tak nak ambil tahu lagi. Jelas aku tidak berpeluang untuk menolak permintaan papa dan mama. Adakah kebahagian setelah menempuh jalan kedukaan? Itulah persoalan yang sering bermain di mindaku. Adakah mama dan papa juga mengalami masalah yang sama ketika di usia perkahwinan mereka berusia setahun jagung?

Mereka juga disatukan atas pilihan keluarga, tetapi kekal bahagia sehingga hari ini. Entah berapa lamalah ikatan ini dapat bertahan. Sejak kebelakangan ini, mama membuatkan aku lebih tertekan. Soalan tentang kehadiran orang baru dalam rumah tanggaku. Sengaja aku buat-buat tidak faham dengan pertanyaan mamanya itu. Hafiz yang duduk di sisiku sedang membaca akhbar, tidak menghiraukan aku dan mama. Aku hanya membiarkan pertanyaan mamanya tanpa jawapan.

Aku sendiri tidak tahu apa yang patut dijawab pada mama. Sebetulnya, aku ingin Hafiz yang menjawab soalan mama. Tetapi, Hafiz masih menumpukan perhatiannya kepada surat khabar yang sedang dibacanya. Mungkin mama dapat menghidu retak-retak dalam rumah tangga kami. Isu anak sepatutnya menjadi isu yang amat menarik untuk dibincangkan oleh sepasang suami isteri seperti aku dan Hafiz.

Tetapi, kami sedikit pun tidak berperasaan untuk duduk semeja bagi membincangkan isu anak ini. Mungkin dia ingin menampal retak-retak itu sebelum keadaan menjadi bertambah serius. Mama ingat kamu berdua merancang keluarga.


Cerpen: Cinta Menuju Sakinah.


Error establishing a database connection

Petang itu mama datang dgn raut wajah yg ceria. PARAGRAPH. PARAGRAPH. Petang itu is taylor swift dating harry styles again datang dgn raut wajah yg ceria. Husna ko balik dulu la ek. Dengan segera aku mengambil air bahagiw memberikan kepada Ikmal. Syahril pown anak Sya jugak so cerpen kahwin paksa akhirnya bahagia la nak berterima kasih. Dengan segera aku mengambil air dan memberikan kepada Ikmal. Aku dan Ikmal tido bilik berasingan. Selepas beberapa jam menunggu akhirnya Ikmal sedar juga. Ikmal tambah la nasi goreng 2 penat je mama masak tapi Ikmal makan sikit je. Dengan berat hati mama meninggalkan aku dan Ikmal. Ketika sedang berjalan pulang bersama Husna. Pagi zkhirnya aku menyediakan sarapan sebelum ke sekolah. Setelah beberapa jam menunggu Ikmal masih belum sedarkan diri. PARAGRAPHAku dating online denmark tertekan dgn kata2 mama semalam. Di meja makan aku tengok Ikmal buat akhirnyya selamba beruk je.

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *