Cerpen Kawin Kontrak 2014

Kepala aku diketuk dengan remote control. Kau ni boleh pula tidur masa layan cerita blue dengan aku! Aku suci lagi bukan macam kau! Apek ni bukan kira siang malam nak bertandang rumah aku. Rumah aku dah macam hotel untuk dia. Konon malas nak balik rumahnya di Damansara sebab ramai sangat gadis-gadis dan makcik-makcik yang berbaris dihadapan rumahnya nak minta kahwin. Apek ni aku memang respek bab-bab kebersihan dia memang jaga sungguhlah. Tak bolehlah aku nak melepak rumah kau lagi.

Aku tampal duit sepuluh ringgit kat dahi apek itu. Kalau cerita hantu cina selalunya mereka menampal azimat tapi aku mana ada benda-benda syirik macam itu. Duit kertas sepuluh ringgit itu sahajalah sebagai penganti. Kalau ye pun tampal la duit kertas seratus! Oh duit sepuluh ringgit itu aku ambil balik hahaha Tiba juga hari pernikahan aku dengan model antarabangsa itu. Dari malam tadi aku asyik praktis dengan si apek cara kabul. Si apek pula seronok berlakon jadi tok kadi. Aku doakan apek itu masuk Islam biar tercapai hajat dia nak bersunat sangat.

Tadi aku berjaya menikahi Qisya dengan sekali lafaz sahaja. Aku sempat tayangkan wajah bangga ke arah Qisya tapi dia tayang muka tak tahu. Pengantinku, Qisya Naazneen memang macam bidadari. Tadi si apek tayang muka cemburu apabila melihat wajah Qisya. Dia dah jadi hak aku seorang okey! Apek itu juga yang aku jadikan pengapit. Ramai kawan-kawan Qisya terkejut tengok pengapit pengantin lelaki seorang lelaki berbangsa Cina.

Alah tak salah disisi undang-undang pun.. Kalah pengantin perempuan aku rasa sebab Qisya selamba aje dari tadi. Agak-agaklah, aku ada banyak soalan nak tanya si Qisya. Luruh jantung aku apabila Qisya mendekatiku dengan pakaian tidurnya. Tadi betul jangkaanku apabila dewan hotel yang aku sewa penuh jugalah dengan wartawan-wartawan dalam dan luar negara. Nasib baik bajet kahwin aku boleh kata cukup kalau tak mesti malu.

Drama apa pula ini? Ingin ditanyakan, namun dia memilih untuk memendam. Irdina mengorak langkah perlahan. Dia tidak mahu berlama-lama di situ. Kelak, air matanya bisa tumpah dek tidak tahan menghadapi kenyataan satu-satunya sahabat yang dia ada akan meninggalkannya. Padang bola sepak yang selalunya riuh dek teriakan Aiman berjaya menjaringkan gol akan kembali sunyi. Tulisan tangan milik Aiman tak akan tercoret dalam buku latihan Matematik Irdina lagi.

Hari-hari berlalu dengan pantas. Sedar tak sedar, Irdina sudah punyai kehidupan sendiri. Ingin menyambung pelajaran, dia tidak mampu. Dari mana hendak dicari wang puluhan ribu? Cuma yang dia tahu, selain belajar, berniaga. Itupun menggunakan duit tabungan semenjak kecil. Arwah ibu dan ayahnya bukan orang senang. Kerana itu, tiada satu pun harta peninggalan mereka yang diwasiatkan. Apatah lagi, dia sekadar anak angkat.

Dan dia sedar hakikat itu. Mewarisi kasih sayang ibu dan ayah pun sudah cukup bermakna baginya. Nasi lemak ke kuih? Tangannya masih ligat membungkus nasi lemak. Gerai kecil itu hasil ihsan jiran tetangganya yang tidak sanggup melihat dia hidup melarat. Dia tidak pernah peduli cakap-cakap orang. Yang dia tahu, dia boleh berdikari dan masih mampu meneruskan hidupnya seperti dahulu.

Dia tidak perlukan simpati, cukup untuk mereka sekadar menjadi pemerhati. Dia punyai impian menggunung. Serta merta Irdina mengangkat wajahnya. Meneliti segenap inci wajah di hadapannya kini. Masakan dia tidak kenal. Suara dan wajah itu tidak pernah dia lupakan. Lelaki hidung belang, buaya darat yang mahu menyunting dirinya. Irdina jadi hairan sendiri. Atau memang dia hati batu?

Tambah lagi, dengan penampilan barunya. Ina pelik sebab abang pakai kopiah, pakai kain pelikat? Atau berlagak alim di depan aku semata-mata? Seketika terasa ada yang aneh di ruang itu. Tanpa berfikir panjang, Liana mengangguk tanda setuju. Tak lupa juga senyuman lebarnya buat Amir tu. Jelas kerutan di dahinya. Buat apa dia bawa aku ke sini? Bukankah tempat ni dia dah selalu datang. Hari-hari juga aku datang sini. Dia masih leka memandang belakang Amir.

Dia masih ingat pada kali pertama mereka berkenalan. Masa tu dekat kedai makan. Liana terpandang wajah Amir. Tapi tak sangka pula lah yang Amir turut memandang ke arahnya. Amir pergi jumpa Liana dan minta sendiri nombor telefon dan cakap terus terang. Siap nak berkenalan lagi. Liana yang terkejut hanya mampu tersenyum malu. Dia memang malu sebab ini kali pertama lelaki yang datang berterus-terang dengannya.

Semenjak itulah, Amir sering kali menghantar pesanan ringkas dan kad-kad kecil ke rumahnya. Hati Liana pun dah rasa berbunga la kan? Tak sangka jugalah yang Amir ni romantik juga. Sweet talker pun ada. Suara itu mematikan lamunannya. Dia menoleh ke kiri dan kanan. Semua memandang ke arahnya pula tu. Liana yang melihat terkejut besar. Dia tak jangka perkara sebegini akan berlaku.

Apa yang awak nak buat ni? Dia juga rasa ada yang tak kena. Semuanya seperti dah dirancang. Saya tahu awak takkan percaya. Tapi saya perlu luahkan sekarang juga. Rasa perit dan tawar. Memanglah air liur tawar. Sempat lagi berfikir tu Liana. Liana pantas menekup mulutnya. Dia langsung tak percaya apa yang telah terjadi di depan matanya saat ini. Wajah Amir yang kelihatan jujur dan orang ramai yang berkerumun di sekelilingnya.

Nak melamar pun kena tunjuk depan mereka semua ni ke? Walaupun dia mula rasa cair terhadap lelaki yang bernama Amir ni. Tapi dia tak mudah untuk jatuh cinta dan percayakan lelaki ni. Cukuplah sebelum ni dia diperbodohkan kerana kerja. Jeng… Liana terdongak ke hadapan. Dan dia ternampak seorang perempuan yang sedang tajam merenung ke arahnya. Yang pasti renungan itu tidak menyenangkan dirinya. Dia rasa tak sedap hati pula. Aku mengaku yang aku dah mula rasa senang dengan Amir ni. Tapi kalau rasa cinta tu?

Tak sampai seminggu berkenalan kot. Tiba-tiba Amir boleh lamar aku macam ni.



Tapi entah kenapa Fagundez begitu sedih dan merasa kehilangan sosok renata. Kalo masalah pasangan hidup itu gampang. Ini tandatangan surat kawin kontrak kita? Pulang dari kerja gua bawa lu ke ayah gua. Apa kamu mau kehilangan pekerjaan kamu sebagai pelayan di tempat actual free dating sites menaruh saham. Kalo masalah pasangan hidup itu gampang. Dan ayah Fagundez besok akan disemayamkan dan acara seserahan harta pun cerpen kawin kontrak 2014 dilakukan konrtak, seorang perempuan yang ia marahi kemarin malam. Setelah acara pemakaman, Ayah Fagundez menghembuskan nafas terakhirnya. Dia akan menggunakan perempuan itu untuk sementara mengelabui sang ayah. Dan ayah baru bisa memberikan itu ketika kamu sudah memiliki istri. Hinnga akhirnya kawin kontrak selesai dilaksanakan dan Renata pergi dari kehidupan Fagundez. Ia pun berfikir untuk pergi, akan tetapi timbul pikiran liciknya. Sekarang ceritakan saja apa yang terjadi. Nanti gua bisa dipecat. Disisi lain dia juga senang karena akan mendapatkan cerpen kawin kontrak 2014 yang begitu melimpah. Dan ia memutuskan untuk memesan makanan. Tapi sungguh disayang, sang pengawal langsung memanggil kawi, tapi masa harus kawin kontrak! Karena setengah saham restoran modalnya dari ayah free online personal dating sites. Setelah para pengawal tidak melihat mobil Fagundez lagi mereka langsung menculik Renata dan membawa Renata ke rumah sakit untuk diintrogasi oleh sang ayah. Ini tandatangan surat kawin kontrak kita.

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *